Kentut Baunya ‘Keterlaluan’? Mungkin seperti Ini Kondisi Anda

♛ barb3ta

Mengeluarkan gas, apalagi yang berbau tak sedap, bisa sangat memalukan.

Namun, gas juga bisa menjadi sinyal mengenai apa yang sedang terjadi di dalam tubuh, terutama di dalam pencernaan Anda.

Inilah sebabnya sistem pencernaan Anda memproduksi banyak gas, termasuk gas yang berbau tak sedap.

Flora usus tidak seimbang

“Bakteri bertugas memfermentasi makanan yang kita makan,” ujar Ribka Gross, MD, seorang gastroenterologis di Joan H Tisch Center for Women’s Health di NYU Langone Medical Center.

“Hal itu bisa terjadi di usus besar, tetapi beberapa bakteri dapat berjalan ke usus kecil.”

Ini disebut pertumbuhan bakteri usus kecil.

Kemudian bakteri bertemu makanan sebelum makanan itu dicerna, kemudian terjadi fermentasi yang membentuk gas.

“Jika gas yang diproduksi bersama-sama dalam usus kecil dan usus besar, maka akan cenderung bergerak ke bawah dan keluar sebagai gas,” kata Gross.

Anda juga bisa memiliki ketidakseimbangan bakteri dalam usus Anda, terutama jika Anda baru saja menderita semacam penyakit.

“Banyak orang yang menderita flu perut atau infeksi mengalami perubahan komposisi flora dalam usus sehingga memiliki lebih banyak gas dari biasanya,” kata Gross.

Jika Anda memiliki ketidakseimbangan bakteri, Gross menyarankan konsumsi antibiotik tertentu, serta diet rendah karbohidrat atau dietrendah-FODMAP (oligosakarida yang difermentasi, disakarida, monosakarida, dan poliol).

FODMAP ditemukan dalam buah-buahan, seperti alpukat, ceri, dan plum; kacang-kacangan seperti kacang, lentil, dan kedelai; serta gandum, bawang merah, dan bawang putih.

Karena mereka dapat menyebabkan kembung dan gas, hindari makanan ini dapat membantu menjaga saluran pencernaan tak menghasilkan gas berlebih.

Anda makan terburu-buru

Jika Anda makan dengan cepat, sembari mengobrol atau mengunyah permen karet sambil berbicara, mungkin Anda menelan banyak udara.

Kemudian udara masuk ke pencernaan.

“Ketika Anda menelan banyak gas, Anda akan menghasilkan lebih banyak gas juga,” kata Gross.

Anggap saja seperti meledakkan balon.

Gas ini harus keluar, dan itu mungkin akan menyebabkan Anda bersendawa.

Anda penggemar berat susu

“Sejalan usia, jumlah enzim laktat dalam sistem pencernaan akan berkurang sehingga kemampuan mencerna susu dan produk turunannya juga berkurang,” kata Gross.

Ini akan membuat perut menjadi kurang nyaman saat memproses laktosa susu.

Kadang-kadang, hal terbaik untuk dilakukan adalah menghilangkan semua susu dari diet Anda dan melihat apakah dalam beberapa hari itu membuat Anda merasa lebih nyaman, kata Gross.

Sensitif gluten

Jika tubuh Anda mengalami kesulitan mencerna makanan tertentu, tubuh akan memberi tahu Anda melalui gas.

“Malabsorpsi yang terjadi pada celiac atau gangguan autoimun lain. ”

Kentut Baunya 'Keterlaluan'Mungkin seperti Ini Kondisi Anda

“Pada penderitanya, tubuh mereka tidak bereaksi dengan baik terhadap gluten dan mulai merusak lapisan usus kecil,” ungkap Gross.

Jika Anda mengenali tanda-tanda sensitivitas gluten atau penyakitceliac, pergilah ke dokter untuk mendapat diagnosis formal.

Sembelit

“Ketika feses tidak bergerak, Anda akan memproduksi lebih banyak gas dan gas itu lebih berbau daripada biasanya,” kata Gross.

Itu karena kotoran, yang terutama terdiri dari bakteri, tidak keluar dari sistem pencernaan Anda.

Jika Anda sembelit, pastikan untuk minum banyak air putih, olahraga, dan tambah jumlah serat ke dalam dietAnda, saran Gross. (♛b3)

Pos ini dipublikasikan di Artikel dan tag , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s